Malaysian Observer

Sejarah : Senjata Ampuh Negara

Langkah kerajaan untuk merombak kurikulum subjek sejarah adalah satu tindakan yang dialu-alukan. Matapelajaran sejarah dianggap sebagai matapelajaran yang membosankan. Apatah lagi,wujud stigma bahawa belajar sejarah adalah belajar tentang ‘orang mati’. Generasi y hari ini melihat matapelajaran sejarah hanyalah sekadar subjek yang wajib lulus dalam peperiksaan. Ini menambahkan lagi persepsi bahawa sejarah sangat membosankan.


Sekiranya kita melihat sukatan matapelajaran sejarah hari ini,kita akan melihat bahawa sejarah di Malaysia hanya bermula pada zaman kesultanan Melaka sehingga kini. Sukatan yang ada tidak lanngsung mendidik para pelajar kepentingan sejarah kepada bangsa dan Negara. Pelajar dimomokkan dengan tahun dan fakta yang perlu diingati sedangkan hakikatnya sejarah lebih berharga daripada itu. Sebagai tuan di tanah sendiri,sewajarnya sejarah Malaysia ditulis kembali dengan kajian dan fakta yang sahih dan bukan sekadar propaganda.

Sejarah bangsa Melayu sebenarnya perlu dilihat dalam aspek garis masa yang panjang. Generasi muda hari ini perlu melihat dan memahami bahawa Melayu itu bukan bermula dari Perlis hingga ke Sarawak. Sejarah bangsa Melayu jauh lebih agung dan merentasi banjaran Tanaserim. Perkara-perkara seperti ini sewajarnya diterapkan dalam subjek sejarah. Bukan hanya tokoh dan perjanjian-perjanjian sejarah yang perlu dihafal isinya oleh para pelajar. 

Sekiranya ini dapat dilakukan oleh kementerian pendidikan,ini merupakan langkah ke depan bagi mengembalikan semula kepentingan sejarah di kalangan rakyat. Paling penting, kerajaan Berjaya mendokumentasi sejarah bangsa Melayu yang berusia lebih 2000 tahun. Secara tidak langsung kerajaan dapat mengikis budaya ultra kiasu yang sentiasa memberi konotasi yang tidak tepat tentang Malaysia. Ada satu pepatah yang mengatakan bahawa sejarah ditulis oleh mereka yang menang.

Kerajaan menerusi kementerian Pendidikan mempunyai kuasa untuk merombak semula sukatan dan kandungan. Inilah masanya untuk merubah sejarah dengan lebih berhemah. Para peminat dan pecinta sejarah teruja dan menunggu apakah kerajaan komited dengan rombakan tersebut.Atau sekadar janji kosong demi survival politik. Rombakan ini bukan sekadar kewajipan tetapi juga amanah yang perlu dipikul bagi memertabatkan semula bangsa Melayu yang dianggap sebagai bangsa pemalas dan dungu.Persepsi yang akan terhapus sekiranya rombakan matapelajaran sejarah berlaku.

Post your comment

Related Articles